7 Kebiasaan Buruk yang Bisa Merusak Gigi, Salah Satunya Kunyah Es Batu

SUMUTTODAY.COM – Mempraktikkan kebersihan mulut yang baik tak hanya sekadar mencegah gigi berlubang dan menyikat gigi dua kali sehari.

Anda juga perlu melindungi enamel gigi, merawat gusi dan mengurangi penumpukan bakteri.

Berikut tujuh kebiasaan buruk yang bisa merusak gigi Anda dan cara memperbaikinya, seperti yang dilansir Insider.

1. Mengunyah es batu

Mengunyah es dapat menyebabkan gigi retak dan patah.

Kerusakan itu tidak dapat diubah dan tergantung pada tingkat keparahan retakan, yang mungkin memerlukan tambalan komposit, mahkota, saluran akar, atau kehilangan gigi seluruhnya, kata Michaela Tozzi, DMD, seorang dokter gigi di Henderson, Nevada.

“Saya harus mencabut gigi pasien yang sehat karena dia mengunyah es dan mematahkan giginya menjadi dua,” kata Tozzi.

Banyak orang mengunyah es karena merasa crunchy, kata Tozzi, tetapi itu bisa menjadi kebiasaan yang berbahaya.

Daripada mengunyah es, cobalah:

– Minum dengan sedotan untuk menahan godaan mengunyah es

– Mengemil makanan renyah, seperti apel, wortel, atau popcorn

– Mengunyah permen karet bebas gula untuk menggantikan fiksasi oral saat mengunyah es

2. Menyikat terlalu keras

Menyikat dengan keras dapat merusak lapisan pelindung gigi yang disebut enamel, yang dapat meningkatkan sensitivitas dan nyeri.

Menyikat terlalu keras juga dapat menyebabkan gusi menyusut, atau menjauh dari gigi.

Hal itu dapat mengekspos akar gigi, yang juga dapat menyebabkan sensitivitas dan meningkatkan risiko infeksi.

Tidak ada cara untuk memulihkan email yang hilang atau gusi yang surut, kata Tozzi, meskipun veneer dapat membantu dengan melindungi permukaan gigi Anda.

Veneer terbuat dari keramik atau resin dan dipasang di atas gigi untuk memperbaiki penampilan dan melindungi gigi dari kerusakan.

Tozzi merekomendasikan tip berikut untuk mengurangi bahaya karena menyikat terlalu keras:

– Gunakan sikat gigi elektrik dengan sensor tekanan yang akan berbunyi bip jika Anda menekan terlalu keras

– Ganti ke sikat gigi berbulu lembut

3. Menggeretakkan gigi

Banyak orang menggertakkan gigi saat tidur dan tidak menyadari bahwa mereka melakukannya, kata Alice Boghosian, DDS, seorang dokter gigi yang berbasis di Park Ridge, Illinois, sekaligus juru bicara American Dental Association.

Menggeretakkan gigi dapat merusak gigi dan meningkatkan risiko gigi berlubang dan patah.

Tanda-tanda Anda mungkin menggemeretakkan gigi di malam hari meliputi:

– Bangun dengan sakit rahang atau sakit kepala

– Menyadari Anda mengkertak rahang sepanjang hari

– Kerusakan di bagian dalam pipi Anda, yang mungkin menandakan Anda menggigit saat tidur

Untuk mengurangi kerusakan, kenakan “night guard” saat tidur, kata Boghosian.

Night guard adalah perangkat yang dipasang pada gigi Anda di satu sisi rahang dan menyediakan pelindung di antara gigi Anda.

Menggeretakkan gigi juga dikaitkan dengan stres dan terkadang diperburuk oleh latihan intensif seperti angkat beban yang dapat membuat Anda menggeretakkan rahang.

Untuk berhenti menggertakkan gigi, Boghosian merekomendasikan:

– Mempraktikkan teknik relaksasi seperti meditasi atau mandi air hangat sebelum tidur

– Mengusap lap hangat ke wajah Anda untuk mengendurkan rahang dan mencegah otot mengencang

– Memijat rahang untuk mengendurkan otot

4. Mengigit kuku

ilustrasi mengigit kuku
ilustrasi mengigit kuku (Freepik)
Menggigit kuku bisa membuat gigi retak dan patah, kata Tozzi.

Patah tulang ini dapat diperbaiki dengan ikatan komposit, yang melibatkan penempatan resin pada patahan untuk memperbaikinya.

Namun, jika kebiasaan terus berlanjut, ikatan komposit dapat rusak dan juga pecah.

Manikur dapat membantu mengurangi keinginan untuk menggerogoti kuku, kata Tozzi.

Mengunyah permen karet atau mint bebas gula juga dapat membantu mengatasi kebutuhan mulut untuk mengunyah sesuatu.

5. Minum tanpa sedotan

Ilustrasi minum dengan sedotan
Ilustrasi minum dengan sedotan (Freepik)
Minum beberapa minuman tanpa sedotan dapat menyebabkan kerusakan pada gigi Anda, kata Boghosian.

Minuman manis seperti soda, limun, atau minuman olahraga dengan tambahan gula bisa sangat berbahaya bagi gigi, kata Boghosian.

Gula dalam minuman memberi makan bakteri yang menyebabkan gigi berlubang.

Minuman lain yang dapat merusak gigi meliputi:

– Minuman berkarbonasi tinggi atau asam seperti jus jeruk atau air lemon.

Tingkat asam yang tinggi menggerogoti enamel gigi, meningkatkan risiko gigi berlubang

– Anggur dan kopi dapat menodai gigi Anda, membuatnya tampak kuning atau cokelat

Menggunakan sedotan dapat mengurangi bahaya akibat mengonsumsi minuman ini karena mengarahkan cairan ke bagian belakang mulut dan menjauhi gigi, kata Tozzi.

Berkumur dengan air setelah mengonsumsi minuman ini juga dapat membantu menghilangkan gula dan asam.

6. Menggunakan gigi sebagai alat

Menggunakan gigi untuk membuka sekantong keripik kentang atau membuka tutup pulpen juga dapat merusak gigi.

“Gigi Anda dimaksudkan untuk mengunyah makanan sehingga Anda memiliki pencernaan yang baik,” kata Boghosian.

“Gigi bukanlah alat.”

“Gunakan gunting jika Anda perlu membuka bungkusan,” kata Tozzi.

Jika Anda tidak memiliki gunting, Anda dapat menggunakan kunci atau gunting kuku.

7. Merokok

Merokok tidak hanya berbahaya bagi kesehatan Anda secara keseluruhan tetapi juga gigi Anda, kata Boghosian.

Orang yang merokok lebih mungkin mengembangkan plak bakteri, yang menyebabkan penyakit gusi.

Merokok juga mengurangi aliran darah ke gusi, yang melarang penyembuhan di mulut.

Selain meningkatkan risiko penyakit, merokok juga dapat menyebabkan bau mulut dan menodai gigi, kata Tozzi.

Bicarakan dengan dokter Anda tentang cara berhenti merokok, karena ada berbagai pilihan pengobatan seperti Chantix atau koyo nikotin.(Tribunnewscom)

 

Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.